Sabtu, 30 Oktober 2010

Sejarah Singkat Reebok























Sejarah Reebok di industri sepatu
Merek Reebok mendapat permulaannya kembali pada tahun 1958 ketika bercabang sebagai perusahaan saudara JW Foster and Sons. Awal tahun 1895, JW Foster and Sons mulai memproduksi sepatu dan menjualnya di seluruh Inggris. Meskipun mereka tidak pernah mengumpulkan banyak perhatian, mereka cukup sukses untuk dikenakan oleh para atlet dalam Olimpiade 1924.
Kemudian pada tahun 1958, cucu Foster memutuskan untuk membuka cabang untuk membentuk sebuah perusahaan baru yang mereka sebut Reebok. Mereka memilih nama Reebok, yang berarti Afrika Gazelle, karena mereka ingin menggambarkan kecepatan, gaya, dan rahmat. Meskipun perusahaan itu menjual sepatu pada tingkat yang layak di Inggris, mereka masih mengalami kesulitan mendapatkan perhatian pada skala di seluruh dunia.
Namun pada tahun 1979 ini semua akan berubah. Pada acara sneaker Perdagangan Internasional Chicago, Paul Fireman memerhatikan merek Reebok melihat potensi besar dalam merek Reebok, serta berkualitas tinggi. Fireman merasa bahwa kualitas saja akan membuat merek ini hit dengan penduduk Amerika Utara. Tanpa membuang-buang kapan saja, Fireman menegosiasikan kesepakatan untuk lisensi dan mendistribusikan merek Reebok di Amerika Serikat, melainkan saat ini bahwa Reebok USA lahir. Pada tahun yang sama, Fireman memperkenalkan tiga sepatu lari ke pasar. Ia memiliki keyakinan begitu banyak produk yang ia harga sepatu di $ 60, yang membuat penawaran harga tertinggi di pasar. Pada 1981, Reebok Amerika Serikat telah melebihi $ 1,5 juta dalam penjualan, dan ini semua dilakukan dengan menjual sepatu dengan sederhana.
Pada tahun 1982, perusahaan mengambil langkah yang mengambil industri sepatu olahraga. Reebok memperkenalkan sepatu atletik pertama bagi perempuan. Langkah ini membantu Reebok merebut sebagian besar pangsa pasar di tahun 1980-an
Kemudian pada tahun 1989, Reebok memperkenalkan Pump ke dunia basket. Sepatu ini dirancang khusus dengan basket dalam pikiran. sepatu yang digunakan kandung udara yang dapat digelembungkan oleh pompa kecil yang terletak di lidah sepatu. pompa ini dalam bentuk bola basket, dan ketika itu akan mengembang mendorong kandung  sehingga sepatu akan menyesuaikan erat di pergelangan kaki. Sepatu ini dirancang untuk merebut pasar"Nike Air", dan debutnya dengan harga stiker sebesar $ 170; hampir dua kali lipat harga sepatu basket lainnya. Tapi meskipun perbedaan harga besar Reebok telah hit. Selama periode empat tahun mereka menjual lebih dari 20 juta pasang di seluruh dunia.
Ini angka penjualan yang sangat besar dibantu oleh Boston Celtic rookie Dee Brown di tahun 1991 akhir pekan All-Star Slam Dunk kontes. Brown keluar untuk kompetisi olahraga tersebut, putih hitam, dan oranye Pompa. Pada saat itu selamanya akan diingat oleh fans basket, sebelum Brown menanggalkan untuk akhir nya dunk dia membungkuk dan dipompa Reebok nya. Setelah melempar kontes clinching dunk (menutup matanya dengan lengannya) ia membungkuk ke depan dan mengempis pompa nya.Reebok instan menjadi terkenal sebagai anak-anak di mana-mana merasa seperti sepatu ini bisa membawa permainan mereka ke tingkat pro.
Tapi secepat itu lepas landas, para Pompa mulai memudar dari mata publik. Ini meninggalkan Reebok tanpa penjual satu nomor, dan berebut selama istirahat besar melalui. 





 

Sebagai penjualan terus menurun sepanjang 90-an, Reebok sedang mencari cara untuk memperoleh kembali pangsa pasar yang sedang didominasi oleh Nike. Setelah berbagai upaya gagal untuk menghasilkan hasil, Reebok memutuskan untuk mencari dukungan sebagai cara untuk meningkatkan brand awareness.
Pada tahun 1996, mereka dipatok pendatang baru NBA Allen Iverson sebagai target. Dari tahun 1996 sampai 2000, dan Reebok Iverson memiliki banyak keberhasilan mempromosikan merek baik di dan luar lapangan. Dengan Iverson cepat menjadi superstar NBA, sepatunya yang dikenal sebagai "Jawaban" adalah menjual dengan cepat dan membantu untuk membawa Reebok kembali ke garis depan industri. Pada tahun 2001, Reebok membuat komitmen besar untuk Iverson dengan menandatangani kontrak dia untuk hidup yang panjang yang menjamin bahwa ia olahraga merek tersebut sampai hari-harinya di NBA sudah berakhir.
Kemudian pada tahun 2005, selama akhir pekan NBA All-Star Reebok memperkenalkan ATR baru (Di atas RIM) Pompa. Sepatu ini didasarkan dari teknologi yang sama dengan Pompa asli, tapi kali ini pompa terletak pada pergelangan kaki luar sepatu. Lagi memungkinkan untuk atlet untuk mendapatkan cocok sempurna. Selama permainan 2005 All-Star, superstar NBA Allen Iverson dan Yao Ming memamerkan Pompa ATR kepada dunia. Industri ini memberikan tampilan pertama mereka di Pompa baru dalam tindakan. Selain Iverson dan Ming, superstar Steve Francis, Baron Davis, dan Jerome Williams juga mengenakan Pompa baru.
Tak lama setelah ATR baru Pompa debutnya, Reebok sedang terguncang sekali lagi. Mereka dibeli oleh Jerman Adidas-Salomon sebesar $ 3780000000. Alasan untuk merger ini cukup jelas bagi semua orang di industri sepatu. Reebok dan Adidas duel terus-menerus keluar untuk tempat kedua di belakang sepatu raksasa Nike. Mereka merasa bahwa dengan menggabungkan kekuatan, mereka mungkin dapat menggulingkan Nike dan menjadi nomor satu produsen sepatu di dunia. Tapi mereka masih memiliki jalan panjang sebelum ini datang membuahkan hasil. Pada tahun 2004, Nike memiliki kurang lebih 36% pangsa pasar di industri sepatu Amerika Serikat, di mana sebagai Adidas dan Reebok gabungan sekitar 21%.
Dengan Reebok bergabung tangan dengan Adidas, mereka mencari untuk mendapatkan kembali popularitas yang mereka alami pada 90-an. Dengan terus membangun dan memasarkan produk sekitar superstar NBA, Reebok tendangan akan segera kembali menjadi populer di antara Ballers di seluruh dunia.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar